19.7.17

Drama anak sekolah

Bismillah..

Mari jadikan momen anak kembali ke sekolah ini berbarengan dengan momen ibu kembali ngblog :D

Karna ngetik panjang2 di instagram itu kasian yg baca captionnya.. dan cape jg yg ngetiknya hahaha.. mesti ngakalin biar muat di satu caption, disingkat2 lah, cari kata yg lebih efektif lah. Aaah ibuuu rumit amat hidup kau, caption ig aja dipusingin yaa hahaha. Balada emak emak hobi nyarita di dunia maya xp. Jadi mari ngblog lagi aja. Biar puassss ngocoblaknya xp

Jadi apa kabar pemirsa? Yg saya yakin banyak ibu ibu sih yg mampir sini mah.. semoga pada baik baik aja dan berbahagia selalu yes.

Udah anter anak sekolah bu? Saya sih udah.. ini ngblognya me time, karna anakanakku duaduanya uda resmi jadi anak TK. Horeeee.

Alhamdulillah anak anaknya pada semangat sekolah. Jadi ibu ga mesti galau, homeschooling apa ngga wkwkwk.

Tapi yaaah namanya kehidupan, tak seindah feed instagram. Selalu saja ada drama yaa.

Pun begitu di balik semangatnya anak anakku bersekolah.

Taun lalu, teteh pertama sekolah langsung berani ditinggal. Bahkan pas ibu masih nongkrong di sekolah, dia nanya kenapa ibu ga pulang aja. Padahal eta mah pedah adenya yg ga mau pulang hahaha. Masih pengen nontonin kakak kakak bersekolah.

Sebulan pertama bahagia lah pokonya liat thifa sekolah, aktif dan berani. Namun kemudian si ibu yg mungkin terlalu jumawa ini disentil. Qodarulloh thifa sakit, sedih banget dia ga bisa sekolah. Ampe nangis nangis. Absen dari kegiatan sekolah beberapa hari. Sampe akhirnya uda mulai baikan, mulai sekolah lagi.

Tapi rupanya hari itu sebetulnya dia belum fit betul. Ibu emang berencana masi nungguin di sekolah sih karena emang khawatir ama kondisinya dia, meski secara fisik mah uda gapapa. Feeling ibu tea sok bener nya. Thifa muntah di sekolah hari itu, ditemenin ibu.

Dan rupanya setelah itu dia trauma. Sebelumnya emang pernah ada juga kejadian muntah di sekolah, tapi bukan karena sakit. Ceritanya di sini. Mungkin dia takut ada apa apa lagi di sekolah dan ibu ga ada. Bingung rek ngumaha ka saha. Jadilah keukeuh pengen sekolah tapi keukeuh juga ibu ga boleh pulang, harus nemenin (di luar kelas jg gpp, tapi ibu harus ada). Dan sekolahnya teh dari jam 8 - stgh 1 pemirsa. 1-2 hari mah masih dijabanin. Lama lama ga bagus jg kan ya. Ibu jadi ga produktif, thifa juga ga mandiri, imah pabalatak da ga sempet beberes tea ngilu sakola xp.

Kalo dijanjiin ditemenin bentar, drama anaknya. Nangis2. Berusaha cari solusi dengan diskusi ama gurunya. Berusaha menumbuhkan kepercayaan di anaknya bahwa guru itu pengganti ortu di sekolah. Kalau ada perlu apa apa tinggal bilang.

Dicariin temen deket juga, biar dia lebih nyaman. Sounding "thifa berani ko, dulu juga berani" tak henti henti dilakukan. Dan tentunya dari semua proses ini berusaha untuk ga bohong, klo emang nantinya ditinggal pas dia sekolah, saya bilang. Karna dibohongin itu sakiiiit, jendral. Jadi berusaha buat jujur. Ada tangisan tentunya, tapi gurunya bersedia merepehkan, saya disuruh pulang aja. Yo wis. Pas jemput pulang sekolah, liat anaknya, dia baik baik aja, meski emang lebih kalem sih ga seheboh sebelumnya kalo lg cerita ngapain aja di sekolah. Dan besoknya tetep drama lagi berulang. Fyuuh.

Dan keadaan kaya gini berlangsung hampir 2 pekan. Ga sehat jg ya? Engke nambah trauma kumahaaa. Lalu ketika itu saya baru inget belum mengkhususkan doa untuk masalah ini. Akhirnya sepenuh hati setelah itu minta tolong kepadaNya, Sang Maha Pembolakbalik hati. Minta thifa disembuhkan traumanya dan kembali menikmati sekolah.

Ajaib.. keesokan harinya, ga ada drama sama sekali. Ketika saya ijin pulang, dia diam sebentar, tapi ga melarang. Pulang sekolah ceria lagiii. Baceo dengan penuh semangat. MasyaAlloh... naha teu ngadoa ti kamari atuh ibuuuuu. Terlalu sombong pasti bisa selesai problematika parenting ini pake ilmu dunia '-_-

Sekali lagi ditunjukkan Alloh lah sebaik baik Penolong.

Alhamdulillah sampai saat ini thifa selalu semangat sekolah. Menolak bolos. Bahkan perjalanan cimahi-arcamanik pun dijabanin, kalo lg nginep d rumah nenek nya dan besoknya sekolah. Semoga semangat terus yes.

Nah kalo drama ade lain lagi..

Seperti sudah diceritakan sebelumnya, tiap anter teteh sekolah, ade ogah pulang. Pengennya nontonin para kakak bersekolah. Tapi diajakin gabung ga mau. Ditawarin ikut kelas pg aja, menolak juga. "Nanti aja dede mah kaya nara (sepupunya), sekolahnya langsung tk A abis lebaran".. well baiklah, jadilah tiap ditanya kapan ade sekolah dijawab abis lebaran. Bener de mau sekolah nanti? Iya cenah. Ampe dia merancang mau tas dan tempat minum kaya gimana tar pas dia sekolah haha.

Jadilah selama teteh sekolah, ade ini semacem anak di cerita2 pejuang pendidikan yg ga mampu bayar tea, cuma bisa ngintipin dari luar tapi ilmu2 yg diajarkan di sekolah didapatnya. Hafalan quran bisa mengikuti teteh, tepuktepukan khatam dihafal, yelyel dan bahkan nama temen2 teteh pun doi hafal hihihi. Ga pernah sampe udahan sih ngintipinnya, jam9-10an biasanya kami udah pulang.

Nah pas akhirnya si sekolah buka pendaftaran lagi untuk tahun ajaran baru dan masih harga promo tea, tentu saja ibu langsung semangat daftar.

Tapi kemudian setelah daftar, si bocah berubah pikiran. "Ga aah.. dede mah ga mau sekolah"... ditawarin ditemenin dulu nanti ama ibu.. ogah, tas baru.. nehi. Istiqomah ga mau!  harrrr ari dedeeee... eta duit sakola apa kabar dunia?????? Geus dibayarkeuuun. Terus si ibu malah galau ku duit lain ku kahayang budak hahahaa.

Karna yakin ini sbnernya karna "hobi" si anak beranjak 4 taun aja yg lagi seneng melakukan kebalikan dari apa yg dikasi tau orang tuanya. Jadi yaaa sudahlah masih ada waktu ampe abis lebaran.

Kita berdoa lagi sama Sang Pembolakbalik hati, semoga si anak kecil berubah pikiran.

Lalu qodarulloh, tak lama datanglah satu hari ketika ibu mesti ikut kegiatan di sekolah seharian. Ade sang buntut ibu tentu saja ikutan. Ini kali pertama ade ikut semua kegiatan bareng bareng di kelas teteh, dari awal sampe akhir, ga pake ngintip dari luar hihihi.

Daaaaan besoknya doi minta sekolah lagi hahahaha.. alhamdulillah. Tapi ga mau tar abis lebaran, mau sekarang (waktu itu sebelum ramadhan) hahaha. Coba nanya ke sekolah boleh ga kalo jadi anak bawang.karena toh udah mau akhir tahun ajaran jg. Kalo perlu bayar spp pun kami ga masalah. Alhamdulillah pihak sekolah mengijinkan. Yeaaay.. ade jadi anak tk (gadungan) xp

Alhamdulillah (lagi).. ga pake ditunggu2 segala. Karna ada tetehnya, hari pertama pun doi udah nyaman dan berani ditinggal. Hikmah punya anak umurnya deketan. (padahal baheula mah ceurik pas apal hamil deui, sementara si bocah pertama baru aja bisa jalan heuheu)..

sekali lagi Alloh berikan jalan yaa, alhamdulillah

Dan sekarang udah mulai tahun ajaran baru, ade sudah resmi jadi anak tk. Drama baru pun dimulai.. doi mau jadi anak tk B aja, kan tk A nya udah kemaren sebulan hahahahahaah... aya aya wae sih!

Uda tiga hari sekolah masih asik2 aja sih anaknya, karna kegiatannya kan masi bareng-bareng, da orientasi tea. Kita lihat yaa minggu depan pas dua bocah uda pisah kelas.. semoga sang adik legowo menerima kenyataan hahaha. Ibu rek ngadoa heula xp

Yah jadi begitulah sekelumit drama anak sekolah di #rinaldibersatoe . Doakan yaa semoga drama apa pun yg terjadi setelah ini selalu berujung bahagia. Karena sejatinya dunia ini panggung sandiwara, ada aja dramanya hahaha. Doakan juga yaa.. Semoga thifa bia selalu semangat dalam menuntut ilmu (pun ibu bapaknya) :D

Aamiin!

0 comments:

Posting Komentar